Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup

Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup – Kanker sistem kekebalan, yang disebut limfoma atau leukemia, umumnya menyerang sumsum tulang dan kelenjar getah bening seluruh tubuh. Karena jenis kanker ini tersebar luas, pembedahan tidak berguna, sehingga pasien biasanya dirawat dengan kemoterapi.

Meskipun pengobatan ini telah menjadi jauh lebih baik dalam sepuluh tahun terakhir, limfoma dan leukemia kronis sering muncul kembali beberapa bulan atau tahun setelah pengobatan.

Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup

Pilihan pengobatan yang efektif untuk jenis kanker ini menjadi semakin terbatas seiring waktu karena tumor menjadi resisten terhadap kemoterapi setelah beberapa putaran pengobatan. idn poker

Bagi kebanyakan pasien, penyembuhan berada di luar jangkauan, jadi tujuan pengobatan adalah untuk mengontrol kanker selama mungkin. Ada kebutuhan yang sangat besar untuk meningkatkan terapi yang dapat menghilangkan sel-sel yang resisten terhadap kemoterapi dan mencegah penyakit agar tidak terulang kembali.

Namun, kolega saya dan saya baru-baru ini mengidentifikasi tumit achilles baru atau kanker darah. Penelitian kami menemukan bahwa mengobati sel normal yang dekat dengan sel kanker dengan jenis obat yang dikenal sebagai inhibitor molekul kecil secara signifikan meningkatkan efek dari berbagai kemoterapi.

Faktanya, dalam satu tes, terapi kombinasi ini memperpanjang kelangsungan hidup lebih dari 90% lebih lama daripada hanya menggunakan kemoterapi. Ini menunjukkan bahwa sel-sel kanker yang biasanya bertahan dan bertahan dari kemoterapi, kini dapat dihilangkan dari tubuh. Hal ini tidak hanya memberi pasien jenis pengobatan baru, tetapi juga berpotensi menyembuhkan pasien yang harus hidup dengan penyakit tersebut selama sisa hidup mereka.

Perawatan Yang Bertujuan Ulang

Seperti organisme hidup lainnya, sel kanker tidak suka hidup sendiri. Mereka berkomunikasi dengan sel lain sebagai bagian dari sistem yang lebih besar, yang dikenal sebagai lingkungan mikro.

Dengan berkomunikasi dengan sel-sel di dekatnya, sel kanker menerima pasokan makanan yang konstan dalam bentuk protein penahan, faktor pertumbuhan yang disekresikan, dan metabolit yang diproduksi oleh sel-sel normal yang berdekatan dengan kanker.

Sel-sel normal ini, yang dikenal sebagai “stroma”, merupakan komponen penting dari kebanyakan kanker karena mereka mendukung pertumbuhan dan kelangsungan hidup tumor. Tanpa makanan dari stroma, sel kanker biasanya mati.

Para peneliti sering bertanya-tanya apa efek mengisolasi sel kanker dari sel stroma tetangga terhadap pengobatan kanker. Tetapi tantangan terbesar yang dihadapi para peneliti adalah mengetahui sel-sel apa di lingkungan mikro yang akan ditargetkan dan bagaimana menyesuaikan perawatan untuk sel-sel ini.

Dalam penelitian sebelumnya, kami menemukan bahwa sel limfoma dan leukemia sebenarnya menyebabkan peradangan pada sel stroma dan bahwa sel ini juga menghasilkan protein, yang disebut kinase C (PKC) -beta, setelah bersentuhan dengan sel kanker. Kami sekarang telah menemukan bahwa protein ini menyebabkan resistensi terhadap kemoterapi pada sel kanker.

Tetapi kami juga menemukan bahwa ketika gen sel stroma membuatnya tidak dapat menghasilkan protein ini, ia mengembangkan resistensi terhadap limfoma dan leukemia.

Mengetahui peran yang dimainkan protein ini memberi kita cara untuk mengganggu komunikasi yang terjadi antara sel kanker dan stroma secara efektif memotong jalur kehidupan sel kanker, dan idealnya meningkatkan efek terapi kanker.

Untungnya, obat-obatan yang memblokir fungsi protein PKC telah dikembangkan. Ini tidak dianggap sebagai pengobatan kanker yang berguna setelah kegagalan uji klinis. Sebagian alasan kegagalan ini adalah karena obat ini dirancang untuk membunuh sel kanker secara langsung yang terbukti tidak efektif.

Namun seperti yang ditunjukkan tim kami, mengubah tujuan obat ini untuk secara langsung menargetkan sel stroma di sebelah tumor bukan sel kanker membuat sel kanker lebih rentan terhadap kemoterapi.

Secara bersamaan, menargetkan sel kanker dengan kemoterapi dan sel stroma dengan penghambat PKC lebih baik daripada menggunakan salah satu pengobatan saja.

“Serangan ganda” pada kanker kekebalan ini memiliki potensi untuk secara signifikan meningkatkan pengobatan saat ini dan memperpanjang harapan hidup banyak pasien.

Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup

Dalam penelitian kami, efek positif dari penghambat PKC terlihat dalam kombinasi dengan berbagai jenis kemoterapi bahkan obat-obatan yang lebih baru. Penggunaan pendekatan serangan ganda ini bermanfaat tidak hanya untuk satu, tetapi untuk berbagai jenis leukemia dan limfoma, termasuk leukemia limfositik kronis, leukemia limfoblas akut, dan limfoma sel mantel.

Metode pengobatan baru ini mungkin bermanfaat bagi ratusan ribu orang yang saat ini didiagnosis yang sedang dalam observasi atau pengobatan. Jika hasil ini dapat direplikasi dalam uji coba lebih lanjut, ini bisa menjadi tulang punggung baru untuk terapi kanker darah.

Read more

Tato Radioterapi Bisa Menjadi Pengingat Kanker Yang Menyakitkan Tetapi Pencitraan 3D Bisa Menjadi Solusinya

Tato Radioterapi Bisa Menjadi Pengingat Kanker Yang Menyakitkan Tetapi Pencitraan 3D Bisa Menjadi Solusinya – Setiap hari di Inggris lebih dari 150 wanita akan diberi tahu berita yang menghancurkan bahwa mereka menderita kanker payudara. Ini adalah awal dari perjalanan panjang perawatan yang biasanya melibatkan pembedahan untuk mengangkat tumor kemungkinan besar diikuti dengan radioterapi pada payudara atau dinding dada.

Apa yang banyak orang mungkin tidak sadari adalah bahwa radiografer sering menggunakan tato tinta hitam permanen kecil untuk memposisikan pasien di bawah mesin radioterapi. Tato kecil ini ditempatkan di tulang dada pasien, dan di titik-titik di dada.

Meskipun tato ini kecil (diameter sekitar satu hingga dua milimeter), tato ini permanen. Pasien akan memiliki tato ini selama sisa hidup mereka, lama setelah bekas luka operasi memudar.

Tato Radioterapi Bisa Menjadi Pengingat Kanker Yang Menyakitkan Tetapi Pencitraan 3D Bisa Menjadi Solusinya

Tetapi teknologi baru, yang disebut radioterapi terpandu permukaan (SGRT), menggunakan pencitraan tiga dimensi untuk membantu radiografer memposisikan pasien, menghindari kebutuhan akan tato. Gambar 3D pertama kali diambil sebagai bagian dari perencanaan perawatan. slot online indonesia

Gambar ini kemudian digunakan sebelum setiap sesi radioterapi untuk memastikan pasien berada pada posisi yang benar. Ini juga berarti bahwa pasien dapat diposisikan di bawah mesin radioterapi tanpa menggunakan tato. Seperti kebanyakan teknologi baru, biayanya bisa mahal.

Tinta Permanen

Pada 1980-an, umumnya pasien yang menjalani radioterapi untuk kanker payudara ditandai dengan tinta semi permanen. Tapi ini bisa menular ke pakaian pasien atau saat mandi. Jika tanda semi permanen memudar atau perlu diaplikasikan kembali, ada potensi tanda tersebut digambar ulang secara berbeda, yang dapat mempengaruhi akurasi radioterapi.

Kekhawatiran atas tanda semi permanen yang menghilang sebelum pasien menyelesaikan program radioterapi secara penuh menyebabkan penggunaan tato permanen secara bertahap sebagai standar. Untuk kebanyakan pasien dengan kanker payudara, rata-rata sekitar tiga tato permanen digunakan untuk pengobatan.

Namun, sebuah penelitian terhadap lebih dari 300 wanita yang secara acak memiliki tato permanen atau tanda semi permanen, tidak ada perbedaan akurasi yang ditemukan antara metode penandaan kulit.

Pada tahun 2018, ketika saya didiagnosis menderita kanker payudara dan perlu menjalani radioterapi sendiri, saya sangat ingin menghindari tato permanen. Saya memilih untuk memiliki tanda tinta semi permanen di tulang dada saya yang ditutup dengan pembalut kedap air.

Tanda semi permanen memiliki keuntungan menghilang setelah pengobatan selesai tetapi sekali lagi, kerugiannya adalah dapat hilang, yang berarti pasien harus berhati-hati saat mandi selama tiga hingga empat minggu pengobatan. Banyak pasien juga jarang diberi pilihan untuk memiliki tanda semi permanen. Defaultnya adalah untuk pasien tato.

Metode penandaan kulit lainnya telah dicoba, termasuk penggunaan tato ultraviolet yang hanya terlihat dalam cahaya hitam. Ini bukan tanpa kekurangannya, seperti yang ditemukan dalam percobaan baru-baru ini.

Peneliti menemukan tato UV sulit dilihat pada dua pasien dengan warna kulit sub-Sahara. Tato UV juga dapat terlihat dalam kondisi pencahayaan hitam di bar atau restoran, menjadikannya pilihan yang tidak diinginkan bagi banyak orang

Metode Surface Guided RadioTherapy telah terbukti memiliki akurasi pemosisian yang lebih baik daripada tato permanen. Satu studi menemukan tato permanen membutuhkan koreksi posisi dalam 28% kasus, dibandingkan dengan hanya 7,7% kasus ketika Surface Guided RadioTherapy digunakan.

Surface Guided RadioTherapy juga mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk pemosisian rata-rata satu menit dan tujuh detik per pasien. Selama satu hari, penghematan waktu yang kecil ini bisa setara dengan tambahan empat pasien per mesin radioterapi yang dapat dirawat. Ini penting, mengingat sumber daya radioterapi terbatas.

Pengalaman Emosional

Namun, yang paling memprihatinkan adalah penderitaan yang ditimbulkan tato pada beberapa wanita selama perjalanan pengobatan yang sudah menyusahkan. Dalam survei online terhadap pasien kanker payudara, 78% mengatakan mereka akan memilih perawatan di mana mereka tidak harus memiliki bekas kulit atau tato, bahkan jika itu berarti mereka harus melakukan perjalanan lebih jauh untuk menjalani radioterapi.

Sebagai bagian dari penelitian kami yang sedang berlangsung, kami bertanya kepada wanita yang telah menjalani radioterapi tentang pemikiran mereka tentang tato permanen. Wanita melaporkan berbagai pengalaman, emosi, dan pengetahuan yang berbeda tentang penggunaan tato.

Beberapa wanita tidak keberatan memiliki tato. Tetapi yang lain sering mengalami kurangnya pilihan, ketidakberdayaan, dan kesadaran akan dahsyatnya kanker, mengingat hal itu memerlukan tanda permanen.

Bagi saya, harus memiliki tato permanen yang terlihat di tengah dada saya bukanlah tentang memiliki pengingat permanen tentang kanker. Itu lebih tentang bisa kembali memakai pakaian yang selalu saya pakai, tentang kembali ke gym, tentang berjemur di hari libur, tentang perjalanan ke spa tanpa harus khawatir tentang tato radioterapi yang terlihat oleh orang lain untuk pertanyaan. Terkadang, Anda tidak ingin harus menjelaskan kepada orang yang ingin tahu mengapa ada titik hitam di dada, Anda hanya ingin melanjutkan hidup.

Tato Radioterapi Bisa Menjadi Pengingat Kanker Yang Menyakitkan Tetapi Pencitraan 3D Bisa Menjadi Solusinya

Radioterapi yang dipandu permukaan adalah teknologi non-invasif yang memungkinkan penentuan posisi akurat pasien untuk radioterapi kanker payudara tanpa meninggalkan penanda permanen pengobatan kanker. Ini akan memberi banyak pasien kesempatan untuk melanjutkan hidup setelah pengobatan selesai.

Read more

Bacon: Cara Anda Memasaknya Dapat Menurunkan Sebagian Risiko Kanker

Bacon: Cara Anda Memasaknya Dapat Menurunkan Sebagian Risiko Kanker – Bacon adalah menu sarapan yang sangat disukai dan nyaman selama pandemi global, penjualan melonjak di AS dan Inggris. Tapi meski bacon mungkin enak, para ahli merekomendasikan orang makan sedikit atau tanpa daging olahan karena risiko kanker mereka.

Namun, meskipun risiko kanker dari makanan olahan memang perlu dipikirkan, bukan berarti bacon harus benar-benar keluar dari menu. Faktanya, Anda mungkin bisa menurunkan beberapa risiko kanker dari makan bacon tergantung cara Anda memasaknya.

Bacon: Cara Anda Memasaknya Dapat Menurunkan Sebagian Risiko Kanker

Nitrit mungkin merupakan risiko kanker paling terkenal pada daging asap. Nitrit digunakan sebagai pengawet, dan juga diubah di lambung menjadi senyawa N-nitroso (NOC), yang dapat menyebabkan kanker.

Beberapa produk bacon sekarang diiklankan sebagai “bebas nitrit”. Namun, sebagian dari produk tersebut hanya menggantikan nitrit sintetis dengan sumber nabati, yang masih diubah menjadi NOC. slot online

Karsinogen ini juga terbentuk saat bacon digoreng. Beberapa daging olahan tidak mengandung nitrit dan tidak dimasak (seperti parma ham), sehingga memiliki risiko kanker yang lebih rendah dibandingkan daging asap.

Namun menghindari nitrit tidak akan menghilangkan semua risiko kanker dari bacon. Ini karena menggoreng juga menghasilkan dua kelompok utama karsinogen lainnya. Salah satunya adalah kelompok yang disebut amina heterosiklik (HCA).

Bacon goreng mengandung lebih banyak HCA daripada daging matang lainnya, dan produk akhir glikasi tingkat lanjut (AGEs) tingkat tinggi yang juga terkait dengan kanker.

Baik HCA dan AGEs dihasilkan oleh proses kimia yang disebut reaksi Maillard, yang meningkat pesat dengan panas. Jadi, risiko kanker Anda dapat bergantung pada cara Anda memasak bacon. Misalnya, daging asap yang berwarna kecokelatan hanya memiliki sepersepuluh HCA dari bacon yang dimasak dengan baik.

Reaksi Maillard menyebabkan pencoklatan (sehingga menghasilkan karsinogen), jadi metode memasak di mana ada sedikit pencoklatan juga biasanya menghasilkan lebih sedikit HCA dan AGE. Oleh karena itu, bacon microwave memiliki tingkat AGEs yang jauh lebih rendah daripada bacon goreng.

Memanggang/memanggang daging di bawah api langsung mungkin juga tidak bijaksana, karena kontak dekat dengan nyala api menghasilkan suhu yang sangat tinggi yang juga menyebabkan permukaan daging mengering. Kedua faktor ini meningkatkan pembentukan HCA.

Karena rasa datang saat menggoreng, banyak pecinta bacon mungkin akan menolak gagasan hanya bacon goreng ringan. Untungnya, produksi karsinogen dapat dikurangi tanpa mengurangi rasa. Ini karena molekul rasa diproduksi oleh bagian berbeda dari reaksi Maillard yang menghasilkan HCA dan AGEs.

Makanan kaya antioksidan mampu mengurangi reaksi kimia pengoksidasi yang berbahaya. Ini dapat menekan bagian dari reaksi Maillard yang mengarah ke HCA dan AGEs. Menggoreng dengan minyak goreng yang kaya antioksidan seperti minyak zaitun extra virgin dapat menurunkan risiko kanker dibandingkan dengan menggoreng minyak goreng lain yang jauh lebih rendah antioksidannya.

Kanker Esofagus

Namun, beberapa kelompok mungkin berisiko lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok lain dari karsinogen penyebab kanker dalam daging asap.

Penelitian telah menemukan hubungan yang kuat antara makan daging olahan dan peningkatan risiko kanker esofagus yang disebut adenokarsinoma esofagus. Inggris memiliki insiden tertinggi di dunia untuk jenis kanker yang mematikan ini.

Keadaan pra-kanker utama untuk adenokarsinoma esofagus adalah suatu kondisi yang disebut esofagus Barrett. Sekitar 1 juta orang di Inggris menderita esofagus Barrett dan sekitar 3-13% dari orang-orang ini akan mengembangkan adenokarsinoma esofagus risiko sebelas kali lebih besar daripada populasi umum.

Jadi orang dengan kerongkongan Barrett harus sangat waspada dalam makan daging asap. Hubungan antara adenokarsinoma esofagus dan bacon adalah peradangan, dengan bukti kuat yang menunjukkan peradangan mendorong esofagus Barrett ke kanker.

Misalnya, orang dengan kerongkongan yang meradang (esofagitis) memiliki risiko empat kali lipat mengalami adenokarsinoma esofagus dibandingkan dengan populasi umum. Dan bagi mereka yang sudah menderita kerongkongan Barrett, esofagitis meningkatkan risiko berkembangnya adenokarsinoma esofagus tiga puluh kali lipat.

Diet tinggi makanan inflamasi dikaitkan dengan peningkatan risiko adenokarsinoma esofagus. Karena AGEs yang ditemukan dalam daging babi asap merupakan molekul inflamasi kuat yang terkait dengan peningkatan risiko kanker, kadar AGEs yang sangat tinggi dalam daging asap dapat menimbulkan risiko khusus untuk peradangan esofagus dan adenokarsinoma esofagus.

Namun, belum ada penelitian yang menguji apakah senyawa inflamasi dalam bacon goreng membuatnya lebih berisiko terhadap kanker dibandingkan daging olahan lainnya.

Karena kurangnya penelitian ini, pedoman Inggris saat ini untuk pengelolaan esofagus Barrett tidak menyebutkan diet. Tetapi mengingat apa yang kita ketahui secara lebih umum tentang karsinogen dalam daging asap yang menyebabkan kanker, yang terbaik adalah tetap berhati-hati.

Yang mengkhawatirkan, hanya sekitar 10% orang dengan esofagus Barrett yang tahu bahwa mereka mengidapnya. Mayoritas orang dengan esofagus Barrett yang tidak terdeteksi akan mengembangkannya sebagai akibat dari refluks asam kronis. Jadi pecinta bacon yang rentan terhadap acid reflux mungkin ingin menghindari bacon saat mereka mencari pengobatan.

Bacon: Cara Anda Memasaknya Dapat Menurunkan Sebagian Risiko Kanker

Apa pun pilihannya, beberapa langkah sederhana dapat membantu menurunkan risiko kanker seperti menggoreng daging asap dengan api kecil dengan api kecil, menggunakan minyak zaitun extra virgin, atau menurunkan suhu oven atau pemanggang, dan beralih ke daging olahan bebas nitrit yang tidak digoreng.

Makan makanan yang sehat seperti diet Mediterania, yang sangat efektif untuk menurunkan peradangan dalam tubuh juga dapat membantu mengurangi risiko secara keseluruhan.

Read more

Tingkat Kanker Telah Meningkat, Tetapi Angka Kematian Telah Menurun

Tingkat Kanker Telah Meningkat, Tetapi Angka Kematian Telah Menurun – Seperempat abad data kanker telah mengungkapkan revolusi diam-diam dalam pengobatan kanker. Studi terbaru kami menemukan penurunan yang mengesankan dalam kematian akibat kanker di seluruh kelompok usia selama 25 tahun terakhir.

Tingkat Kanker Telah Meningkat, Tetapi Angka Kematian Telah Menurun

Tetapi pada saat yang sama, kami menemukan peningkatan yang sama besar dalam terjadinya kanker di berbagai kelompok umur. Jadi, apa yang dikatakan angka-angka ini kepada kita?

Misalkan seribu orang perlu melompati tiga rintangan berturut-turut. Setiap kali seseorang jatuh, mereka keluar. Sekarang misalkan Anda mengamati sangat sedikit orang yang jatuh pada rintangan terakhir. idn slot

Apakah karena rintangan terakhir sangat mudah? Atau karena dua rintangan pertama sangat sulit? Dari angka-angka ini, Anda tidak tahu. Solusi sederhananya adalah mengoreksi keterpaparan terhadap risiko jatuh: untuk setiap rintangan, Anda membagi jumlah orang yang jatuh dengan jumlah orang yang benar-benar melompat.

Dalam epidemiologi, cara kerjanya sama: risiko kanker seumur hidup seringkali tidak memberi tahu Anda banyak. Misalkan rintangan pertama adalah sekarat karena serangan jantung pada usia 60 tahun.

Rintangan kedua adalah kematian akibat kanker pada usia 80 tahun. Rintangan ketiga adalah sekarat karena demensia pada usia 100 tahun. Apakah Anda meninggal karena kanker bergantung pada apakah Anda meninggal karena jantung. serang dulu atau tidak.

Dan apakah Anda meninggal karena demensia tergantung pada apakah Anda meninggal karena serangan jantung atau kanker lebih dulu atau tidak. Oleh karena itu, kemajuan dalam kesehatan kardiovaskular dapat membuat kematian akibat kanker meningkat, bahkan jika sisi cerita kanker tidak terlalu berubah.

Terlebih lagi, jika kita memindahkan rintangan kanker ke usia 90, itu akan menjadi perubahan penting, bahkan jika orang terus meninggal karena kanker dalam jumlah yang sama. Jadi untuk mempelajari keberhasilan atau kegagalan kita dalam mengobati kanker, kita perlu memperhitungkan risiko terkena kanker, dan kita perlu memperhitungkan usia.

Seperti yang akan dikatakan oleh ahli epidemiologi kepada Anda, cara untuk melakukannya adalah dengan mempelajari tingkat kanker spesifik usia, yang menjelaskan kedua faktor ini. Jadi itulah yang kami lakukan: kami menghitung tingkat kanker spesifik usia untuk kejadian (insiden) dan kematian.

Kami melihat data antara 1990-2016 dari Denmark, Norwegia, Swedia, Finlandia, Islandia, dan Belanda, karena mereka memiliki pencatatan kanker berkualitas tinggi yang sudah lama ada

Kanker tertentu dapat dipengaruhi oleh penemuan khusus (atau ketiadaan), dan kanker yang berbeda bersaing untuk mendapatkan dana penelitian, kapasitas rumah sakit, dan sebagainya. Ini dapat membuat pertempuran melawan beberapa kanker lebih efektif daripada pertempuran melawan yang lain. Karena kami ingin melihat perkembangan secara menyeluruh, kami memutuskan untuk melihat gabungan semua kanker.

Ini menunjukkan kepada kita bahwa selama seperempat abad terakhir, kematian akibat kanker menurun sebesar 22% di hampir semua usia. Sementara itu, kejadian kanker meningkat 22% di hampir semua umur. Semua ini terjadi secara bertahap dari tahun 1990 hingga 2016.

Jadi bagaimana kita bisa memahami angka-angka ini? Mengapa insiden kanker yang lebih tinggi dan kematian akibat kanker yang lebih rendah berjalan seiring? Kami berpikir, dengan hati-hati, bahwa diagnosis yang lebih awal dan lebih baik, dikombinasikan dengan pengobatan yang lebih baik, adalah alasan tingkat kematian akibat kanker turun dan mengapa diagnosis naik.

Perawatan yang lebih baik bisa jadi karena perbaikan dalam rencana perawatan pasien, atau karena pasien yang sama saat ini secara keseluruhan kesehatannya lebih baik daripada 26 tahun yang lalu. Kesehatan yang lebih baik secara keseluruhan berarti mereka dapat lebih tahan terhadap pengobatan kanker yang lebih keras, yang karenanya mungkin lebih berhasil.

Tingkat Kanker Telah Meningkat, Tetapi Angka Kematian Telah Menurun

Bagaimanapun, tampaknya selama 26 tahun, berbagai penemuan kecil dan besar, protokol, rencana kanker nasional dan peningkatan kesadaran, mungkin bersama dengan peningkatan yang sama dalam kesehatan secara keseluruhan, telah ditambahkan ke hal yang sangat sederhana: insiden kanker meningkat hingga 22 %, kematian akibat kanker turun 22%. Ini tiga perempat persen per tahun. Mungkin bukan hasil dari satu intervensi yang jelas, tetapi banyak batu bata bersama-sama membangun rumah.

Negara-negara dalam penelitian kami juga sangat kaya, dengan layanan kesehatan yang secara umum berfungsi dengan baik dan dapat diakses. Namun, potensi yang terungkap di sini mungkin dapat diterjemahkan ke negara lain. Sementara orang terus meninggal karena kanker, kami menunda kematian ini hingga usia lanjut. Mungkin tidak terasa seperti itu, tetapi tampaknya kami menang.

Read more

Back to top