Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup

Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup – Kanker sistem kekebalan, yang disebut limfoma atau leukemia, umumnya menyerang sumsum tulang dan kelenjar getah bening seluruh tubuh. Karena jenis kanker ini tersebar luas, pembedahan tidak berguna, sehingga pasien biasanya dirawat dengan kemoterapi.

Meskipun pengobatan ini telah menjadi jauh lebih baik dalam sepuluh tahun terakhir, limfoma dan leukemia kronis sering muncul kembali beberapa bulan atau tahun setelah pengobatan.

Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup

Pilihan pengobatan yang efektif untuk jenis kanker ini menjadi semakin terbatas seiring waktu karena tumor menjadi resisten terhadap kemoterapi setelah beberapa putaran pengobatan. http://idnplay.sg-host.com/

Bagi kebanyakan pasien, penyembuhan berada di luar jangkauan, jadi tujuan pengobatan adalah untuk mengontrol kanker selama mungkin. Ada kebutuhan yang sangat besar untuk meningkatkan terapi yang dapat menghilangkan sel-sel yang resisten terhadap kemoterapi dan mencegah penyakit agar tidak terulang kembali.

Namun, kolega saya dan saya baru-baru ini mengidentifikasi tumit achilles baru atau kanker darah. Penelitian kami menemukan bahwa mengobati sel normal yang dekat dengan sel kanker dengan jenis obat yang dikenal sebagai inhibitor molekul kecil secara signifikan meningkatkan efek dari berbagai kemoterapi.

Faktanya, dalam satu tes, terapi kombinasi ini memperpanjang kelangsungan hidup lebih dari 90% lebih lama daripada hanya menggunakan kemoterapi. Ini menunjukkan bahwa sel-sel kanker yang biasanya bertahan dan bertahan dari kemoterapi, kini dapat dihilangkan dari tubuh. Hal ini tidak hanya memberi pasien jenis pengobatan baru, tetapi juga berpotensi menyembuhkan pasien yang harus hidup dengan penyakit tersebut selama sisa hidup mereka.

Perawatan Yang Bertujuan Ulang

Seperti organisme hidup lainnya, sel kanker tidak suka hidup sendiri. Mereka berkomunikasi dengan sel lain sebagai bagian dari sistem yang lebih besar, yang dikenal sebagai lingkungan mikro.

Dengan berkomunikasi dengan sel-sel di dekatnya, sel kanker menerima pasokan makanan yang konstan dalam bentuk protein penahan, faktor pertumbuhan yang disekresikan, dan metabolit yang diproduksi oleh sel-sel normal yang berdekatan dengan kanker.

Sel-sel normal ini, yang dikenal sebagai “stroma”, merupakan komponen penting dari kebanyakan kanker karena mereka mendukung pertumbuhan dan kelangsungan hidup tumor. Tanpa makanan dari stroma, sel kanker biasanya mati.

Para peneliti sering bertanya-tanya apa efek mengisolasi sel kanker dari sel stroma tetangga terhadap pengobatan kanker. Tetapi tantangan terbesar yang dihadapi para peneliti adalah mengetahui sel-sel apa di lingkungan mikro yang akan ditargetkan dan bagaimana menyesuaikan perawatan untuk sel-sel ini.

Dalam penelitian sebelumnya, kami menemukan bahwa sel limfoma dan leukemia sebenarnya menyebabkan peradangan pada sel stroma dan bahwa sel ini juga menghasilkan protein, yang disebut kinase C (PKC) -beta, setelah bersentuhan dengan sel kanker. Kami sekarang telah menemukan bahwa protein ini menyebabkan resistensi terhadap kemoterapi pada sel kanker.

Tetapi kami juga menemukan bahwa ketika gen sel stroma membuatnya tidak dapat menghasilkan protein ini, ia mengembangkan resistensi terhadap limfoma dan leukemia.

Mengetahui peran yang dimainkan protein ini memberi kita cara untuk mengganggu komunikasi yang terjadi antara sel kanker dan stroma secara efektif memotong jalur kehidupan sel kanker, dan idealnya meningkatkan efek terapi kanker.

Untungnya, obat-obatan yang memblokir fungsi protein PKC telah dikembangkan. Ini tidak dianggap sebagai pengobatan kanker yang berguna setelah kegagalan uji klinis. Sebagian alasan kegagalan ini adalah karena obat ini dirancang untuk membunuh sel kanker secara langsung yang terbukti tidak efektif.

Namun seperti yang ditunjukkan tim kami, mengubah tujuan obat ini untuk secara langsung menargetkan sel stroma di sebelah tumor bukan sel kanker membuat sel kanker lebih rentan terhadap kemoterapi.

Secara bersamaan, menargetkan sel kanker dengan kemoterapi dan sel stroma dengan penghambat PKC lebih baik daripada menggunakan salah satu pengobatan saja.

“Serangan ganda” pada kanker kekebalan ini memiliki potensi untuk secara signifikan meningkatkan pengobatan saat ini dan memperpanjang harapan hidup banyak pasien.

Pengobatan Kanker: Studi Menemukan Bahwa Menargetkan Sel “Normal” Di Dekatnya Dapat Meningkatkan Tingkat Kelangsungan Hidup

Dalam penelitian kami, efek positif dari penghambat PKC terlihat dalam kombinasi dengan berbagai jenis kemoterapi bahkan obat-obatan yang lebih baru. Penggunaan pendekatan serangan ganda ini bermanfaat tidak hanya untuk satu, tetapi untuk berbagai jenis leukemia dan limfoma, termasuk leukemia limfositik kronis, leukemia limfoblas akut, dan limfoma sel mantel.

Metode pengobatan baru ini mungkin bermanfaat bagi ratusan ribu orang yang saat ini didiagnosis yang sedang dalam observasi atau pengobatan. Jika hasil ini dapat direplikasi dalam uji coba lebih lanjut, ini bisa menjadi tulang punggung baru untuk terapi kanker darah.

Read more