Tip untuk Mengelola Efek Samping Kemoterapi

Tip untuk Mengelola Efek Samping Kemoterapi – Kemoterapi dapat membantu melawan kanker, tetapi juga memiliki efek samping. Setiap orang bereaksi berbeda. Jenis obat kemo yang Anda gunakan dapat memengaruhi pengalaman Anda.

Coba tips berikut untuk membantu mengelola beberapa efek samping yang umum.

Mual dan muntah

Anda dapat membantu meredakan mual dan muntah dengan mengubah pola makan Anda:

– Makan lima atau enam porsi kecil daripada tiga porsi besar.

– Luangkan waktu Anda saat makan dan minum.

– Minum satu jam sebelum atau sesudah makan daripada saat Anda makan. Jus apel, teh, dan jahe datar dapat membantu. https://sbobet88bola.wildapricot.org/

– Hindari makanan yang berbau menyengat. Bau yang menyengat terkadang dapat menyebabkan mual.

– Berikan makanan manis, gorengan, dan makanan berlemak, yang mungkin membuat Anda mual.

Pengobatan

Dokter Anda mungkin meresepkan obat antimual. Ini biasanya diberikan untuk mencegah Anda merasa mual.

Bicarakan dengan dokter Anda tentang obat antimual terbaik untuk Anda. Terkadang Anda mungkin perlu mencoba obat yang berbeda sampai Anda menemukan obat yang paling membantu Anda.

Pengobatan Pelengkap dan Alternatif

– Coba akupunktur. Beberapa orang telah menemukan itu membantu meredakan mual dan muntah.

– Teknik relaksasi seperti pernapasan dalam dan meditasi juga dapat membantu menghentikan efek samping ini.

Perubahan Rasa

Beberapa jenis kemoterapi dapat memengaruhi indera perasa Anda. Ikuti tip berikut untuk lebih menikmati makan:

– Daging merah mungkin terasa berbeda untukmu. Jika ya, cobalah unggas, ikan dengan rasa lembut, atau produk susu sebagai gantinya.

– Jika makanan favorit Anda terasa berbeda, hindari agar Anda tidak mengembangkan rasa tidak menyukainya.

– Jika makanan terasa metalik, coba makan dengan peralatan plastik.

– Gunakan marinade manis untuk membantu memberi rasa pada hidangan utama Anda.

Kelelahan

Anda mungkin merasa lelah, tetapi ada cara untuk membantu mengatasinya.

– Istirahat atau tidur siang sebentar di siang hari.

– Olahraga. Jalan kaki singkat dapat meningkatkan energi Anda.

– Minta bantuan keluarga atau teman saat Anda membutuhkannya.

– Fokuskan energi Anda pada hal-hal penting.

Jika Anda tidak bisa menghilangkan rasa lelah, tanyakan kepada dokter Anda. Pada beberapa pasien, kemoterapi dapat menyebabkan anemia dan jumlah sel darah merah yang rendah. Dokter Anda dapat menguji darah Anda dan merawat Anda jika perlu.

‘Brain Chemo’

Beberapa orang merasakan kabut mental jangka pendek setelah perawatan. Untuk mengelola apa yang disebut ” Brain Chemo”, cobalah tip berikut:

– Gunakan agenda harian untuk membantu Anda mengelola – dan mengingat – janji temu, nama, alamat, nomor, dan daftar tugas.

– Jaga otak Anda tetap aktif. Anda bisa mengikuti kelas, menghadiri kuliah, atau mengerjakan teka-teki kata.

– Makan dengan baik, berolahraga dan tidur yang cukup.

– Fokus pada satu hal pada satu waktu.

Rambut rontok

Beberapa, tetapi tidak semua perawatan kemo, dapat menyebabkan kerontokan rambut. Jika perawatan Anda berhasil, inilah yang dapat Anda lakukan:

– Setelah kemoterapi, gunakan sikat berbulu lembut. Hindari produk rambut dengan bahan kimia keras, seperti pewarna rambut atau cat permanen.

– Memotong pendek rambut Anda dapat membuatnya terlihat lebih tebal dan penuh.

– Jika Anda pikir Anda ingin wig, belilah sebelum Anda kehilangan rambut. Dengan begitu, Anda bisa mencocokkannya dengan rambut Anda dengan lebih baik.

– Kenakan topi atau syal dalam cuaca dingin, dan gunakan tabir surya untuk melindungi kulit kepala Anda dari sinar matahari.

– Kulit kepala Anda mungkin terasa lembut dan kering. Cuci dengan sampo dan kondisioner pelembab ringan, dan oleskan losion lembut.

Sensitivitas Matahari

Anda mungkin lebih sensitif terhadap sinar matahari dalam beberapa bulan setelah perawatan.

– Jauhi sinar matahari langsung, terutama saat sinar matahari paling kuat (antara jam 10 pagi dan 4 sore).

– Gunakan tabir surya (cari produk “berspektrum luas” dengan SPF 30 atau lebih tinggi) dan lip balm dengan tabir surya.

– Kenakan celana panjang, kemeja lengan panjang, dan topi bertepi lebar saat berada di luar ruangan.

Bagaimana Melawan Kelelahan Selama Kemoterapi

Ayo bergerak. Anda mungkin tidak ingin menggerakkan otot, tetapi olahraga sebenarnya dapat meningkatkan energi Anda. (Pastikan dokter Anda baik-baik saja terlebih dahulu.) Cobalah berjalan atau aktivitas sedang lainnya yang Anda nikmati sesering mungkin meskipun hanya selama 15 menit.

Tenangkan pikiran Anda. Latihan pikiran-tubuh seperti yoga, tai chi, atau qi gong (meditasi bergerak dalam bahasa Cina) dapat mengurangi kelelahan dengan membantu Anda fokus pada relaksasi.

Bersikaplah santai pada dirimu sendiri. Cari tahu apa yang perlu dilakukan hari ini dan apa yang dapat Anda tunda. Sebarkan aktivitas sepanjang hari Anda dan pastikan untuk beristirahat di antaranya.

Tidur nyenyak. Tidur malam yang nyenyak dapat membantu Anda merasa lebih istirahat. Untuk membantu mewujudkannya, jangan pergi ke tempat tidur untuk membaca atau bekerja di laptop Anda. Matikan musik dan semua layar selama waktu tidur, dan batasi tidur siang hingga satu jam atau kurang. Tepat sebelum tidur juga merupakan waktu yang tepat untuk aktivitas yang membuat Anda rileks, seperti meditasi atau membuat jurnal.

Bicaralah. Kecemasan, ketakutan, dan keputusasaan juga bisa menambah kelelahan. Seorang terapis dapat membantu Anda mengungkapkan sebagian dari perasaan tersebut. Anda juga dapat bergabung dengan kelompok dukungan sehingga Anda dapat mendengar bagaimana orang lain dalam pengobatan menangani kelelahan mereka.

Minum cukup cairan. Dehidrasi bisa membuat Anda lelah dan bingung. Tutup botol air dan sering-seringlah menyesapnya. Jika Anda tidak menyukai rasa air putih, coba tambahkan irisan lemon, jeruk, atau jeruk nipis. Sup, gelatin, es batu, dan air dalam buah dan sayuran juga termasuk.

Camilan sepanjang hari. Anda membutuhkan kalori untuk menjaga kekuatan Anda. Jika nafsu makan Anda berkurang, cobalah makan 5 hingga 6 porsi kecil sepanjang hari, bukan tiga porsi besar.

Read more