Kasus Kanker Prostat Berisiko Terdeteksi Terlambat

Kasus Kanker Prostat Berisiko Terdeteksi Terlambat

Kasus Kanker Prostat Berisiko Terdeteksi Terlambat – Pria dengan stadium awal kanker prostat yang dapat disembuhkan kehilangan kesempatan untuk mendeteksi kanker mereka karena pedoman nasional dan kampanye kesehatan media berfokus pada gejala kencing meskipun kurangnya bukti ilmiah, kata para ahli di University of Cambridge.

Kanker prostat adalah jenis kanker yang paling umum pada pria. Menurut Cancer Research UK, lebih dari 52.000 pria didiagnosis menderita kanker prostat setiap tahun dan ada lebih dari 12.000 kematian.

Kasus Kanker Prostat Berisiko Terdeteksi Terlambat

Lebih dari tiga perempat (78%) pria yang didiagnosis dengan penyakit ini bertahan selama lebih dari sepuluh tahun, tetapi proporsi ini hampir tidak berubah selama dekade terakhir di Inggris, terutama karena penyakit ini terdeteksi pada tahap yang relatif terlambat. Di Inggris, misalnya, hampir setengah dari semua kanker prostat muncul pada stadium tiga dari empat (stadium empat adalah stadium terakhir).

Meskipun tidak ada bukti hubungan antara gejala kencing dan kanker prostat, pedoman nasional, saran kesehatan dan kampanye kesehatan masyarakat terus mempromosikan hubungan ini. Dalam ulasan yang diterbitkan hari ini di BMC Medicine, para peneliti Cambridge berpendapat bahwa ini tidak hanya tidak membantu, tetapi bahkan dapat menghalangi pria untuk datang ke depan untuk pengujian dini dan deteksi kanker yang berpotensi dapat diobati.

“Ketika kebanyakan orang memikirkan gejala kanker prostat, mereka memikirkan masalah buang air kecil atau kebutuhan untuk buang air kecil lebih sering, terutama pada malam hari,” kata Vincent Gnanapragasam, Profesor Urologi di Universitas Cambridge dan Konsultan Kehormatan Ahli Urologi di Addenbrooke’s. Rumah Sakit, Cambridge. “Kesalahpahaman ini telah berlangsung selama beberapa dekade, meskipun sangat sedikit bukti, dan ini berpotensi mencegah kita mengambil kasus pada tahap awal.”

Pembesaran prostat dapat menyebabkan masalah kemih yang sering dimasukkan dalam pesan kesehatan masyarakat, tetapi bukti menunjukkan bahwa ini jarang disebabkan oleh tumor prostat ganas. Sebaliknya, penelitian menunjukkan bahwa prostat lebih kecil dalam kasus kanker prostat.

Sebuah studi baru-baru ini – percobaan UK PROTECT – bahkan melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa kurangnya gejala kencing sebenarnya bisa menjadi indikator kemungkinan kanker yang lebih tinggi.

Program skrining adalah salah satu cara agar kanker sering terdeteksi pada tahap awal, tetapi dalam kasus kanker prostat, beberapa orang berpendapat bahwa program semacam itu berisiko membebani layanan kesehatan dan menyebabkan pria dirawat karena penyakit yang relatif jinak.

Pengujian untuk kanker prostat melibatkan tes darah yang mencari protein yang dikenal sebagai antigen spesifik prostat (PSA) yang dibuat hanya oleh kelenjar prostat; namun, itu tidak selalu akurat. Kepadatan PSA secara signifikan lebih akurat daripada PSA saja dalam memprediksi biopsi positif dan digunakan dalam praktik klinis sehari-hari.

Para peneliti menunjukkan bukti bahwa ada kesalahpahaman bahwa kanker prostat selalu bergejala: penelitian sebelumnya menemukan bahwa 86% dari masyarakat terkait kanker prostat dengan gejala, tetapi hanya 1% yang sadar bahwa itu bisa tanpa gejala.

“Kami sangat perlu menyadari bahwa informasi yang saat ini diberikan kepada publik berisiko memberikan rasa aman palsu kepada pria jika mereka tidak memiliki gejala kencing,” kata Profesor Gnanapragasam.

Kasus Kanker Prostat Berisiko Terdeteksi Terlambat

“Kita perlu menekankan bahwa kanker prostat bisa menjadi penyakit yang tidak bergejala atau tanpa gejala, terutama dalam tahap yang dapat disembuhkan. Menunggu gejala kencing bisa berarti kehilangan kesempatan untuk terkena penyakit ketika dapat diobati.

“Pria tidak perlu takut untuk berbicara dengan dokter mereka tentang tes, dan tentang nilai tes PSA, terutama jika mereka memiliki riwayat kanker prostat dalam keluarga mereka atau memiliki faktor risiko lain seperti kulit hitam atau campuran kulit hitam. etnis.”

You Might Also Like

Back to top