Makanan yang Tidak Anda Percayai Menyebabkan Kanker

Makanan yang Tidak Anda Percayai Menyebabkan Kanker

Makanan yang Tidak Anda Percayai Menyebabkan Kanker – Apa yang sebenarnya ada dalam makanan kita? Pada tahun 2005, sebuah penelitian menemukan bahwa rata-rata 200 bahan kimia industri ditemukan pada bayi saat lahir. Dokter anak Dr. James Sears mengatakan 15 juta pon pewarna makanan dimasukkan ke dalam makanan kita setiap tahun, dan bahan kimia ini terkait dengan alergi, penyakit inflamasi, dan masalah perilaku seperti ADHD dan autisme. Dan itu baru permulaan.

GMO (Genetically Modified Organisms) telah lama dianggap menyebabkan kanker. Pada 2012, tim Prancis mengklaim merek jagung hasil rekayasa genetika terlaris menyebabkan tumor dan kerusakan organ pada tikus. Tikus telah menunjukkan pertumbuhan sel pra-kanker dan sistem kekebalan yang rusak hanya dalam 10 hari. Ilmuwan lain membantah klaim tersebut. Namun, mengapa mengambil risiko, terutama ketika 41 persen orang Amerika akan didiagnosis menderita kanker pada suatu saat dalam hidup mereka. Setiap makanan yang dimodifikasi oleh bahan kimia dan ditanam dengan bahan kimia mungkin memiliki reaksi kimia yang berbahaya dan mengancam nyawa dalam tubuh manusia. Berikut beberapa makanan yang tidak pernah Anda ketahui penyebab kanker. idnplay

Apa pun yang Berlabel “Diet”

Makanan diet lebih banyak merugikan kebaikan. Apakah itu minuman “diet” atau makanan kotak dengan label “rendah lemak”, tidak ada yang nyata tentang makanan ini; mereka secara kimiawi ditingkatkan dengan aditif dan diproses dengan tepung dan gula halus. Aspartam adalah pemanis buatan yang paling umum dalam makanan diet. Menurut Otoritas Keamanan Makanan Eropa, aspartam bertanggung jawab untuk menyebabkan berbagai macam penyakit termasuk kanker, cacat lahir, dan masalah jantung. Lewati frankenfoods “diet” dan pilihlah makanan organik.

Farm Raised Salmon

Jika Anda membeli salmon di toko atau memesan di restoran, pastikan salmon itu liar dan tidak dibudidayakan. Salmon budidaya yang dibudidayakan diberi makan campuran minyak ikan dan minyak ikan yang terkonsentrasi dan tinggi lemak, atau dikenal sebagai “salmon chow”. Kontaminan kimiawi disimpan dalam lemak ikan, jadi “salmon chow” yang terkonsentrasi mengandung campuran berbahaya merkuri, antibiotik, penghambat api, pestisida, dan karsinogen penyebab kanker lainnya. Salmon yang dibudidayakan di peternakan juga mengandung 30 kali jumlah kutu laut dibandingkan salmon liar, yang merupakan fakta yang tidak menggugah selera. Lebih dari 60 persen salmon yang dikonsumsi di A.S. adalah hasil peternakan.

Donat

Anda mungkin ingin berpikir dua kali untuk pergi ke Dunkin’ Donuts untuk membeli sekotak Munchkins. Suhu tinggi (lebih dari 248 derajat Fahrenheit) yang digunakan untuk membuat donat menyebabkan pembentukan akrilamida, bahan kimia karsinogenik yang juga ditemukan pada rokok, pewarna, dan plastik. Sayangnya, keripik kentang dan kentang goreng juga dipanaskan hingga suhu di atas 248 derajat Fahrenheit, menjadikannya masalah utama kanker.

Tomat kalengan

Lapisan makanan kaleng mengandung bisphenol A (BPA), bahan kimia yang terkait dengan berbagai bentuk kanker, penyakit jantung, dan kerusakan usus. Tomat kalengan, bagaimanapun, sangat berbahaya karena keasamannya yang tinggi menyebabkan BPA menempel dari lapisan kaleng ke dalam tomat. FDA menyetujui bisphenol A pada 1960-an. Sementara senyawa tersebut telah dikaitkan dengan kanker dan masalah kesehatan serius lainnya, penelitian tidak meyakinkan. Namun demikian, sebuah laporan yang diterbitkan pada tahun 2013 oleh Proceeding of the National Academy of Sciences mengatakan bahwa BPA mengubah cara kerja gen di dalam otak tikus.

Daging Olahan

Organisasi Kesehatan Dunia sekarang mengklasifikasikan daging olahan dalam kategori yang sama seperti merokok dan asbestos. Apakah tidak ada yang suci? Suara yang Anda dengar adalah desahan kolektif dari para pria yang meratapi fakta bahwa mereka harus berhenti makan meat lover’s pizza. Pada Oktober lalu, WHO menyatakan bahwa mengonsumsi daging olahan seperti sosis dan ham menyebabkan kanker. Bukti tersebut didasarkan pada ratusan penelitian dan mengaitkan daging olahan secara khusus dengan kanker usus besar dan kolorektal. Laporan WHO mengklaim bahwa makan sedikitnya 50 gram daging olahan sehari (kira-kira dua potong ham) dapat meningkatkan risiko kanker hingga 18 persen.

Popcorn dalam microwave

Orang Amerika makan hampir 54 liter popcorn setahun. Meskipun biasanya diyakini sebagai camilan yang “sehat”, atau setidaknya relatif sehat, setelah disiram garam dan disiram mentega, semua nilai gizinya akan hilang. Tapi apakah makan popcorn membuat kita terpapar bahan kimia penyebab kanker?

Menurut beberapa penelitian, produsen popcorn microwave melapisi kantong sekali pakai dengan bahan kimia yang rusak selama proses microwave, menghasilkan zat yang dikenal sebagai perfluorooctanoic, atau PFOA. Badan Perlindungan Lingkungan mengklasifikasikan PFOA sebagai zat karsinogenik, dan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker hati dan prostat. Pada tahun 1993, Dr. Frank Gilliland menulis sebuah artikel di “Journal of Occupational Medicine” yang menyatakan bahwa pekerja yang terpapar senyawa tersebut memiliki peningkatan risiko kanker.

Buah dan Sayuran Kotor

Tidak semua buah diciptakan sama. Pada tahun 2010, Panel Kanker Presiden mengumpulkan dua daftar, “The Dirty Dozen” dan “The Clean 15”. Idenya adalah untuk membantu konsumen makan produk dengan lebih sedikit pestisida, sehingga mengurangi risiko terpapar agen penyebab kanker. The Dirty Dozen, yang meliputi buah-buahan seperti apel, persik, dan stroberi, terbukti positif mengandung setidaknya 47 bahan kimia yang berbeda. Panel Kanker Presiden menyarankan konsumen untuk membeli buah-buahan organik dalam daftar The Dirty Dozen; dengan melakukan itu, jumlah racun yang mereka konsumsi dapat dikurangi hingga 80 persen. Produk di “The Clean 15”, yang mencakup bawang, alpukat, dan nanas, memiliki sedikit atau tidak ada jejak pestisida.

Keripik kentang

Makanan yang Tidak Anda Percayai Menyebabkan Kanker

Sebuah studi yang dilakukan oleh New England Journal of Science menemukan bahwa makan hanya satu keripik kentang sehari menyebabkan kenaikan berat badan rata-rata 2 pon selama setahun. Kemudian lagi, ini seharusnya tidak mengejutkan. Keripik kentang tinggi lemak dan kalori. Selain itu, siapa yang makan hanya satu keripik kentang sehari? Keripik kentang sarat dengan lemak trans, perasa buatan, pengawet, kadar natrium yang berlebihan, dan berbagai hal lain yang tidak dibutuhkan tubuh Anda. Saat keripik kentang digoreng dalam suhu tinggi untuk membuatnya renyah, mereka menghasilkan zat yang disebut akrilamida, karsinogen yang juga ditemukan dalam rokok. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, penelitian telah menyelidiki hubungan antara asupan makanan akrilamida dan risiko pengembangan kanker rongga mulut, faring, kerongkongan, laring, ginjal, payudara, dan ovarium.

Soda

Soda sarat dengan gula dan pemanis buatan. Ini adalah fakta bahwa tegukan besar kalori kosong menyebabkan penambahan berat badan dan berkontribusi pada epidemi obesitas nasional. Namun, gula dan pemanis buatan tidak hanya menambah berat badan. Aspartam pemanis buatan dikenal sebagai karsinogen. Menurut sebuah penelitian baru-baru ini, aspartam meningkatkan risiko berkembangnya tumor otak yang bersifat kanker. Asupan soda telah dikaitkan dengan peningkatan risiko leukemia, limfoma, dan mieloma. Pewarna makanan soda – yang berasal dari 4-methylimidazole – juga diyakini sebagai agen penyebab kanker. Menurut Noel T. Mueller, seorang peneliti di Program Pengendalian Kanker di Universitas Georgetown, minum sedikitnya dua minuman ringan seminggu menggandakan risiko terkena kanker pankreas.

GMO

Bahaya organisme hasil rekayasa genetika telah didokumentasikan dengan baik. GMO pertama kali diperkenalkan pada tahun 1996. Sejak itu, penelitian menunjukkan bahwa orang Amerika dengan tiga atau lebih penyakit kronis melonjak dari 9 persen menjadi 13 persen. Autisme telah meroket, begitu juga alergi makanan. Telah terjadi peningkatan tajam penyakit autoimun, infertilitas, dan masalah gastrointestinal. Kebetulan? Mungkin tidak. Pada 2010, 80 persen jagung dan 90 persen kedelai yang ditanam di AS ditanam dari biji yang dimodifikasi. Selain itu, hormon pertumbuhan sapi dalam susu telah dikaitkan dengan kanker. Dengan kata lain, makanan tidak dimaksudkan untuk diproduksi secara massal dengan bioteknologi. Saat Anda makan GMO, Anda makan dengan risiko Anda sendiri.

You Might Also Like

Back to top